via VIVIN AGUSTIN HARTONO/RadarMadura.id

Jajan ke Indomar*t Nggak Jadi Gara-gara Ada Kang Parkir?!

Spread the love

Menahan diri untuk tidak jajan ke Indomaret adalah sebuah ujian yang cukup berat saat perut keroncongan. Bukan karena mager atau nggak punya duit, sih. Kadang kita jadi males pergi kesana gara-gara perkara konyol yang mimin yakini kamu semua pernah mengalami hal ini.

Ketemu Kang Parkir.

Sosok yang satu ini sebenarnya punya pekerjaan yang begitu mulia. Mereka mah rela nangkring di luar demi menjaga keselamatan kendaraan kita. Kalau gabut juga nggak pusing mau ngapain. Tinggal tiup-tiup peluit aja seolah ada kerjaan. Mereka juga jadi gercep kalau ada pembeli yang keluar dari pintu Indomaret. Dengan senang hati, mereka membantu kita mengeluarkan motor dari lahan parkir, dan langsung menerima duit. Dan percayalah, kehadirannya tidak diinginkan oleh sebagian orang, hhuuu 🙁

Kamu pasti pernah bela-belain muter balik atau nyari Indomaret lain gara-gara liat kang parkir yang lagi asik memandang keadaan sekitar. Sosoknya sebenernya nggak menyeramkan, enggak. Mereka juga nyaris nggak pernah ngomong hal-hal yang menyakitkan kayak mulut tetangga. Mereka terkadang bikin kita jadi males jajan ke Indomaret karena satu dan dua hal.

via kuningantoday.com

Biasanya, kita males karena mesti ngeluarin duit. Btw, bukan perkara nominalnya, ya. Kita mah ya rela-rela aja ngasih duit Rp 2 ribu sama kang parkir. Pasalnya, kita malah jadi pusing nyari receh, sementara duit yang ada itu pecahan lima ribu, sepuluh ribu, pokoknya yang gede-gede. Keselnya lagi, kadang mereka nggak punya kembalian. Alhasil, duit yang kita kasih jumlahnya malah lebih gede dari tarif yang biasanya. Ya buat anak kostan mah lumayan banget 🙁

Selain itu, ada hal lain yang bikin pembeli jadi bete kalo liat kang parkir. Kita suka ngedadak iri dengki pas liat mereka yang diem-diem bae, tapi dapet duit saat kita mau cabut. Bukannya bantuin nyebrang atau apa, mereka malah melengos pergi tanpa dosa. Bayangin aja, kalau Indomaret itu selalu ramai apalagi lokasinya strategis, sehari bisa dapet berapa ratus ribu tuh. Hah, ingin diri ini jadi kang parkir kalo kek gitu SOP nya, wkwk 🙁

Terakhir, kang parkir begitu dihindari karena sikap mereka yang kadang memaksa. Mungkin kamu pernah bertemu dengan kang parkir yang nggak nerimo pas dikasih tarif seikhlasnya. Padahal, Indomaret sendiri kagak pasang tarif parkir, jadi ya ini mah semaunya mereka aja. Mimin pernah kasih duit parkir seribu dan malah ditagih lagi. Kurang serebu, neng! Alhasil, duit Rp 20 ribu terpaksa dikeluarkan daripada eke disuruh ikut markirin, khaaan.

Selanjutnya, Kang Parkir ini sosoknya begitu misterius. Kita seringkali dikejutkan saat selesai belanja, dan tiba-tiba mang parkir udah ada di deket motor kita. Sumringah lagi mukanya. Lah, pas tadi kita datang kaga ada dia. Apakah dia ngepet dulu? Tentu tidak, karena juru parkir pegang peluit, bukan lilin.

via Youtube

Intinya, fenomena kang parkir ini masih menarik buat digibahin. Padahal kalau kita simak dari alasan-alasan di atas, masalahnya sepele bangettt loh. Kita mah cuman perlu bayar duarebu aja…..udah, kelar. Tapi tetep aja hati ini kadang sebal karena mereka ini emang random dan seenaknya banget.

Btw, juru parkir di Indomaret ini bisa saja tergolong ilegal, lho. Menurut Ketua Indonesia Parking Association (IPA), Rio Octaviano, perizinan parkir di minimarket dibagi dua jenis, yaitu mengutip (berbayar) dan tidak mengutip. Biasanya, lokasi seperti minimarket ini mengambil perizinan tidak mengutip, sehingga pembeli nggak usah repot bayar parkir. Sedangkan kalau minimarket tersebut melakukan perizinan mengutip, mereka bakalan bikin tanda bukti yang sah, karcis misalnya.

Nah, kalau kamu nggak dikasih karcis pas parkir di Indomaret, nggak usah bayar. Asli ini mah. Nggak usah nggak enakan. Kalau emang bener-bener nggak ada duit, cabut aja langsung. Kalau perlu, kamu kasih liat aja artikel ini biar mereka tercerahkan, huehehehe.

Btw, buat kamu yang punya tenggang rasa yang tinggi alias nggak enakan, berikut  tips untuk menghindari kang parkir ilegal di Indomaret. Lakukan dengan sepenuh hati agar kamu selamat sampai rumah.

Pastikan Kang Parkir Lagi Sibuk

Kalau kamu emang bener-bener kagak mau bayar parkir, tunggulah sosok tersebut sampai sibuk dengan pekerjaannya yang lain (jajan cilor, gibah, dll). Mau nggak mau, pantau aja terus sampai dia bener-bener lupa dengan dunia perparkiran *laahhhhh. Kalau dirasa timingnya udah pas, buruan tancap gas. Jangan sampai kamu diteriakan cuman gara-gara nggak mau bayar.

Suruh Teman Buat Bayar

Jadikan teman sebagai alat untuk membayar parkir. Ini nggak jahat kok, karena kita mendorong mereka untuk berbagi dengan orang lain. Caranya mudah saja, cukup pura-pura nggak ada receh, si dia pasti bakalan langsung ngeuh dan ngeluarin duit. Ini berlaku buat kamu yang punya temen peka aja, ya. Kalau si dia ternyata nggak ngeuh, ngomong aja blak-blakan. Tadi kan aku bayarin Teh Kot*k kamu, sekarang kamu yang bayar parkir, ya. 

Pura-pura Nggak Liat

Cara yang satu ini emang terbilang absurd karena gimana caranya kita pura-pura nggak liat, sedangkan kang parkir kan ukurannya segede gitu. Bisa sebenarnya. Yang harus kamu lakukan hanyalah tidak melakukan kontak mata. Kalau perlu, buatlah tatapan kosong biar kamu dikira lagi nggak punya tujuan idup. Setelah itu, nyalakan motor dan langsung tancap gas. Nggak usah menoleh. Lempeng aja bener dah, gapapa..

Bilang Apa Adanya

Menolak bayar parkir yang terakhir bisa kamu lakukan dengan cara yang mulia. Buatlah pernyataan tulus dari hati kalo kamu kagak punya duit receh. Resiko diteriakin pasti ada, belum lagi nanggung malu karena diliatin banyak orang. Gapapa, namanya juga hidup. Jangan mau yang seneng-senengnya aja.

via Warta Kota

Sebenarnya, fenomena yang membuat pembeli dan kang parkir nggak akur ini bisa ditangani langsung oleh Pemda, lho. Pihak mereka bisa merancang program untuk pengelolaan parkir, sehingga pendapatan daerah bakalan meningkat jika pengelolaannya dioptimalkan.

Ngomong-ngomong, kamu nggak perlu benci juga dengan kehadiran mereka, ya. Nggak perlu menghujat meski mereka kadang bikin risih. Toh, yang bermasalah adalah perizinannya dan ketidaktahuan mereka terkait aturan dunia perparkiran. Yang mereka tahu cuman  cari nafkah buat keluarganya. Daripada ngepet kan ya, nanti malah diciduk tetangga.

Pokoknya dibikin simpel aja. Ada karcis parkir kamu bayar, nggak ada ya nggak apa-apa nggak bayar.

Berikan komentarmu